Type something and hit enter

author photo
Diposting oleh On
Bahasa Koneq-koneqe, pertama kali mendengar bahasa ini ketika melontarkan topik ceramah tentang kecamatan Campalagian di Kabupaten Polewali Mandar. Pada saat itu salah satu pengikut tiba-tiba bertanya tentang bahasa Koneq-Koneqe yang merupakan ciri khas wilayah Campalagian. Sejujurnya, pada waktu itu saya tahu untuk pertama kalinya bahwa jenis bahasa ini ada dan cukup terkenal di sana. Lalu, apa sebenarnya bahasa koneq-koneqe ini? sebuah pertanyaan yang kemudian muncul di benak saya.


Bahasa Koneq-koneqe Campalagian

Sampai sekarang saya telah mendengar contoh-contoh bahasa Koneq-Koneqe di telinga saya, tetapi saya belum pernah mendengarnya, tetapi dari mencari literatur, mari kita lihat beberapa contoh bahasa ini:

Itu kutu'o: di sana
Ini kone'e: ada di sini
Riya 'koro'o: ada di sana
Panteng: ember
Mio ': kelapa
Cuki: kucing
Maca'bu; harum; baunya enak
Maca'bu: manis
Salam bagimu:
Sa'buloako: {kasar}
Tiang: masuk
Allao: Pergi
Ammuning: kembali; kembali
Allao lauling: pulanglah
Allao Leleng: traveling
Aghama: ada apa
Tiang Indole: dari mana [kasar]
Pole inrokie: from where [smooth]
Accaule: main

Meskipun saya bukan ahli bahasa, tapi mari kita lihat perbedaan antara bahasa dan Mandar. Ada kata-kata yang berbeda walaupun ada juga kata-kata yang sedikit sama. Bahasa koneq-koneqe menurut sejarah memang bukan bahasa Mandar. Bahasa ini adalah bahasa bugis yang termasuk dalam klasifikasi dialek ketujuh, saya tidak tahu apa urutan dialek sebelumnya, saya juga tidak mencari lebih jauh. Namun, bahasa ini berkembang di wilayah Mandar (Campalagian) dengan sejarah panjang sekelompok orang di komunitas Bugis yang melarikan diri ke kerajaan Balanipa

Sejarah Bahasa Koneq-Koneqe

Sejarah bahasa ini melibatkan suku Bugis yang pindah ke kerajaan Balanipa pada suatu waktu karena perpecahan di daerah Cempalagi, sampai ada beberapa kelompok yang diusir dari Cempalagi dan masuk ke wilayah Mandar. Berikut ini adalah sejarah bahasa koneq-koneqe yang digunakan oleh almarhum. Darmawan Mas'ud, sejarawan di sekitar Mandar.

Sebelumnya, ada sebuah desa bernama Cempalagi di Bone, Sulawesi Selatan, yang dihuni oleh orang Bugis. Itu masih di era kerajaan, suatu hari ada perebutan kekuasaan antara saudara yang ingin menggantikan takhta ayahnya sebagai raja yang mati. Pemilihan dilakukan, tetapi karena saudara lelakinya memiliki karakter yang keras, sombong dan serakah, tidak ada orang yang mendukungnya. Sebaliknya saudara yang baik hati dan murah hati didukung penuh oleh orang-orang di Cempalagi. Saudaranya marah karena dia tidak menerima dikalahkan oleh adiknya sendiri. Dia juga berniat untuk membunuh adiknya. Berkat ketulusan saudaranya, ia bermaksud untuk turun menjadi raja dan menerima bahwa saudaranya adalah raja. Tapi kakak laki-laki itu sudah marah, jadi dia masih belum menerima keputusan kakaknya. Akhirnya adik lelaki dan semua orang yang mendukungnya memutuskan untuk melarikan diri dari desa Campalagi ke daerah yang aman. Kakak laki-laki itu masih mengejar karena balas dendam terhadap saudara perempuannya dan semua orang yang datang dengan saudara perempuannya.

Akhirnya, adik lelaki itu tiba di perbatasan Kerajaan Balanipa (yang pada waktu itu dibatasi oleh jembatan Mapilli) berharap untuk mendapatkan perlindungan dari Raja Balanipa karena ia tahu bahwa saudaranya tidak akan dapat memasuki otoritas kerajaan lain. Dan ternyata adik lelaki dan pengikutnya disambut oleh Raja Balanipa.

Setelah beberapa saat, Raja Balanipa akhirnya memutuskan untuk memberikan salah satu wilayahnya kepada saudara lelakinya dan para pengikutnya selama mereka ingin tinggal di Balanipa. Adik lelaki dan pengikutnya setuju dan senang dengan keputusan Raja Balinpa. Akhirnya mereka semua tinggal dan menetap di Balanipa dan daerah itu diberi nama Campalagian.

Dari kutipan sejarah tentang bahasa koneq-koneqe di atas, diilustrasikan bahwa ada campuran budaya bahasa yang berasal dari Bugis dan Mandar. Di desa Bonde (Desa Masigi) bahasa ini mungkin sering terdengar, tetapi perlahan-lahan mulai terkikis dan punah, penuturnya semakin sedikit. Penutur bahasa Koneq-Koneqe juga ditemukan di desa Parappeq atau Banua Baru, desa Passairang, desa Katumbangan Lemo, desa Buku, dan desa Panyampa.

Orang yang menggunakan bahasa ini juga dapat menggunakan bahasa Mandar sebagai bahasa mayoritas yang digunakan di Campalagian, jadi ketika Anda berbicara dalam bahasa Mandar maka mereka akan mengerti dan dapat menanggapi Anda dalam bahasa Mandar, tetapi jika Anda Mahir dalam bahasa Mandar, belum tentu Anda bisa berbicara koneq-koneqe.

Mirip dengan bahasa daerah, bahasa ini juga perlahan mulai menghilang, dan sangat sedikit digunakan. Meskipun ini bukan bahasa Mandar, bahasa koneq-koneqe memperkaya bahasa yang ada dan berkelanjutan di wilayah Mandar. Jika Anda mendengar bahasa ini, dialek juga memiliki intonasi yang khas, menyenangkan untuk didengarkan.