Type something and hit enter

Diposting oleh On

Seperti kebanyakan rumah adat di Indonesia, rumah  atau disebut Boyang juga merupakan rumah berstruktur panggung yang disusun dari material kayu-kayuan. Rumah adat Sulawesi Barat ini ditopang oleh tiang-tiang dari kayu balok berukuran besar setinggi 2 - 2,5 meter. Tiang-tiang tersebut menopang lantai sekaligus atap rumah. Tiang tidak ditancapkan ke tanah, melainkan ditumpangkan pada sebuah batu datar untuk mencegah kayu cepat melapuk. Mengingat strukturnya yang berupa rumah panggung, rumah adat suku Mandar ini juga dilengkapi dengan 2 buah tangga, satu di bagian depan dan satu lagi di belakang rumah. Tangga-tangga tersebut memiliki anak tangga yang berjumlah ganjil, biasanya antara 7 sd 13 buah dan dilengkapi dengan pegangan di sisi kanan dan kirinya. Untuk dinding dan lantai, rumah Boyang menggunakan material papan. Khusus bagian dinding, papan yang dipasang umumnya adalah papan yang telah diukir sedemikian rupa sesuai motif khas suku Mandar. Dinding juga dilengkapi dengan beberapa jendela sebagai pengatur sirkulasi udara ke dalam rumah. Atap rumah Boyang berbentuk prisma, memanjang dari depan ke belakang menutupi semua bagian rumah. Atap ini dibuat dari daun rumbia dan dihiasi dengan ornamen-ornamen khusus seperti tumbaq layar dan ukiran bunga melati ujung bubungan, ukiran burung atau ayam jantan di ujung atap, dan ornamen teppang di atas bubungan.

Fungsi Rumah Adat Pada masa silam, rumah adat Boyang digunakan sebagai tempat tinggal masyarakat suku Mandar. Untuk menunjang kegunaan dan fungsi tersebut, rumah adat Sulawesi Barat ini dibagi menjadi beberapa ruangan yang disebut lotang. Lotang utama berjumlah 3, yaitu Samboyang, Tangnga boyang, dan Bui Boyang, sementara lotang tambahan berjumlah 4, yaitu Tapang, Paceko, Lego-lego, dan Naong Boyang. Samboyang. Ruangan ini berada di bagian rumah paling depan. Ukurannya cukup lebar dan biasa digunakan sebagai ruang tamu. Jika ada acara adat ruangan ini juga menjadi ruang utama untuk berkumpul para pria. Tangnga boyang. Ruangan ini berada di tengah rumah setelah ruang Samboyang. Ukurannya lebih ruas dan digunakan untuk tempat berkumpul dan melakukan aktivitas di malam hari bersama keluarga. Bui’ boyang. Ruangan ini berada di bagian rumah paling belakang. Terdapat beberapa kamar (songi) khusus untuk tidur setiap penghuni rumah. Ada kamar untuk anak gadis, anak bujang, kakek, nenek, dan kamar untuk kepala rumah tangga. Masing-masing kamar di ruang Bui Boyang memiliki ukuran yang beragam. Tapang. Ruangan ini berada di loteng rumah dan biasanya digunakan sebagai tempat penyimpanan barang (gudang).


Ciri khas dan nilai filosofi beberapa keunikan yang terdapat dalam gaya arsitektur rumah adat Sulawesi Barat yang bernama rumah Boyang ini. keunikan-keunikan tersebut dapat menjadi ciri khas tersendiri yang membedakan rumah adat suku Mandar ini dengan rumah adat suku lain di Indonesia. Ciri khas dan keunikan tersebut antara lain:
  1. Berupa rumah panggung dengan tiang balok yang berukuran besar. Rumah ini dilengkapi dengan 2 buah tangga yang terdapat di bagian depan dan belakang rumah.
  2. Memiliki atap berbentuk pelana yang memanjang dari depan ke belakang menutupi rumah. Dibangun menghadap ke timur (arah matahari terbit) sebagai simbol keselarasan kehidupan.
  3. Rumah ini dihiasi dengan ragam ornamen, baik di bagian atap, dinding, plafon, tangga, hingga bagian-bagian lainnya. Ornamen tersebut selain berfungsi sebagai hiasan juga memiliki nilai filosofis yang menjadi identitas sosial kemasyarakatan bagi suku Mandar. 
Demikian penjelasan dan uraian singkat dari rumah adat Mandar yang disebut boyang. Semoga uraian tersebut bermanfaat bagi para pembaca.

Komen aja, asalkan jangan spam!

Click to comment