Type something and hit enter

author photo
Diposting oleh On
Pernah mencicipi hidangan ikan dengan saus kental dicampur dengan minyak kelapa gurih? Aroma Peapi Mandar mungkin merupakan menu yang tepat untuk menggambarkan kuliner jenis ini. Masakan ini adalah andalan suku Mandar, menu yang selalu dilewatkan oleh orang-orang asing yang jauh dari tanah warisan. Rasa gurih saus yang menembus jauh ke dalam daging putih ikan membuatnya sangat diinginkan. Dan ketika mereka mencicipi kuliner ini, orang-orang Mandar merasa seperti mereka kembali ke selera leluhur mereka.

Penampakan Bau Peapi yang telah matang

Berikut adalah Resep Cara pembuatan Bau Peapi:

Bahan:
  • Ikan tuna (cakalang), baik yang diiris atau utuh, atau jenis ikan lainnya (bandeng, kembung) juga dapat digunakan sebagai bahan utama
  • Bawang Mandar Segar, masyarakat setempat biasa menyebutnya "lasuna Mandar" atau daun bawang, yang merupakan jenis bawang yang mirip dengan daun bawang tetapi lebih pendek, memiliki daun agak panjang dan digunakan sebagai bahan untuk mencampur saus ikan
  • Bawang merah, atau biasa disebut "lasuna mamea" sebagai bumbu dasar
  • Cabai rawit atau "cawe kecil"
  • Cabai besar atau "kaiyyang"
  • Asam mangga adalah asam yang terbuat dari mangga dan telah melalui proses pengeringan, di Mandar biasa disebut "pammaissang"
  • Kunyit atau "asso"
  • Minyak kelapa, lebih disukai berasal dari jenis "minna Mandar" dengan tingkat lemak yang tinggi (sangat khas)
  • Garam (secukupnya)
  • Lada (jika Anda menginginkannya lebih pedas)

Catatan: lebih baik menggunakan pot atau wajan yang terbuat dari tanah liat untuk lebih memperkuat rasa alami, dan memasaknya dengan kayu bakar untuk mendapatkan sensasi alami.

Adapun cara membuat aroma kuliner Bau Peapi, dapat dijelaskan hanya dengan langkah-langkah berikut:

1. Cuci ikan terlebih dahulu sampai bersih
2. Setelah itu, cuci asam mangga "pammaissang" dan sisa air dituangkan ke dalam ikan yang dicuci untuk menghilangkan rasa amis.
3. Campurkan garam secukupnya (jika menggunakan garam kasar) pada ulekan sampai halus jika Anda menggunakan garam halus maka tidak perlu disaring lagi.
4. Masukkan cabai rawit, cabai besar dan bawang merah ke dalam ulekan dan haluskan.
5. Kemudian tuangkan air "pammaissang" pada ikan, dan masukkan ke dalam wajan.
6. Masukkan bumbu yang sudah dihaluskan sebelumnya (di ulangi)
7. Masukkan bawang "lasuna Mandar" yang telah diiris tipis bersama dengan daun yang dipotong-potong kecil
8. Masukkan kunyit secukupnya
9. Tambahkan 4 sendok makan minyak kelapa Mandar (atau sesuai selera), jika Anda ingin rasanya lebih gurih maka Anda dapat menambahkan lebih banyak.
10. Kemudian ratakan bumbu yang sudah dimasukkan ke dalam wajan bersama ikan, pastikan sudah tercampur rata (hati-hati jangan sampai merusak ikan)
11. Tambahkan air secukupnya (sesuaikan jumlah garam yang tersedia)
12. Rebus beberapa menit (dalam wajan tanah liat)
13. Ketika ikan mendidih, Anda dapat menambahkan penambah rasa ke dalamnya (tergantung selera)

Penambahan unsur minyak kelapa Mandar yang dibuat dengan teknik tradisional membuat kandungan lemak yang sangat tinggi dalam minyak ini untuk memperkuat rasa gurih dalam saus peapi Mandar. Jadi jika Anda ingin membuat hidangan ini tanpa menggunakan minyak khusus ini maka Anda dapat dijamin Anda tidak akan mendapatkan rasa yang sebenarnya. Sementara minyak nabati yang beredar di pasaran saat ini sebagian besar dari minyak kelapa sawit dengan kandungan lemak yang telah disaring sedemikian rupa.

Puncak kuliner dari aroma khas peapi Mandar adalah perpaduan antara rempah-rempah, asam mangga, minyak dan kesegaran ikan yang menyatu di mana beberapa bahan ini hanya dapat dengan mudah ditemukan di daerah Mandar, jika Anda berada di luar daerah itu Anda mungkin harus berjuang sedikit untuk membawa bahan baku asli